Dampak Perubahan Iklim Terhadap Keanekaragaman Hayati

Tempat tinggal, makanan, obat-obatan, dan bahan bakar merupakan kebutuhan dasar manusia yang diperoleh dari keanekaragaman hayati.
dampak-perubahan-iklim-terhadap-keanekaragaman-hayati

Sebelumnya saya pernah membuat beberapa artikel tentang perubahan iklim. Mungkin sebagian dari Lawareaders sudah membaca artikel tersebut dan memahami maknanya. Jadi, kali ini saya hanya mengulang informasi serupa dengan singkat saja. Jika ingin kepo lebih jauh tentang perubahan iklim, Lawareaders bisa membaca artikel yang berjudul Apa yang dimaksud dengan Perubahan Iklim?

Lawareaders adalah nama panggilan untuk pembaca situs Kamelawar.

Perubahan iklim adalah perubahan pola cuaca ataupun musim dalam jangka panjang. Sesuatu yang berubah itu sudah pasti memberikan sebuah atau lebih dari satu dampak. Nah, dampak dari perubahan iklim terhadap kehidupan dan bumi itu banyak sekali.

Perubahan iklim bisa terjadi akibat suhu di Bumi meningkat atau biasa kita sebut dengan pemasanan global. Misalnya, ketika pola musim berubah akibat pemanasan global, lalu terjadi musim kemarau panjang hingga 5 tahun. Maka, mau tidak mau, tubuh manusia harus beradaptasi dengan keadaan. Tidak semua manusia mampu bertahan sehingga tingkat kematian akan meningkat. Tidak hanya manusia, seluruh makhluk hidup di permukaan Bumi seperti binatang, tumbuhan, dan yang lainnya pun harus beradaptasi.

Sebelum kita membahas tentang dampak dari perubahan iklim terhadap keanekaragaman hayati lebih jauh, Kamelawar mau jelasin terlebih dahulu apa itu keanekaragaman hayati.

Pengertian Keanekaragaman Hayati

Keanekaragaman hayati adalah keragaman atau berbagai bentuk kehidupan di Bumi, dari gen hingga ekosistem. Jadi, keanekaragaman hayati tidak hanya mencangkup spesies yang kita anggap terancam, langka ataupun hampir punah.

Tingkatan Keanekaragaman Hayati

Ekosistem

Keanekaragaman bentuk dan susunan bentang alam, daratan maupun perairan, dimana makhluk hidup berinteraksi dengan lingkungan fisiknya.

Spesies

Keanekaragaman jenis organisme yang menempati suatu ekosistem yang mempunyai ciri berbeda satu dengan yang lainnya.

Genetik

Keanekaragaman individu didalam suatu jenis yang disebabkan oleh perbedaan genetis (gen) antar individu.

Mengapa Keanekaragaman Hayati itu Penting?

Tempat tinggal, makanan, obat-obatan, dan bahan bakar merupakan kebutuhan dasar manusia yang diperoleh dari keanekaragaman hayati. Lingkungan hidup membutuhkan keanekaragaman hayati karena hal tersebutlah yang menyeimbangkan kehidupan di Bumi. Kelestarian ekosistem akan terpelihara, polusi udara dan karbon terserap sehingga menjaga stabilitas iklim, kesuburan tanahpun terlindungi, sumber daya air juga tersedia, dan masih banyak lagi.

Tidak hanya berdampak bagi lingkungan hidup, keanekaragaman hayati yang terjaga dapat memberikan dampak positif untuk perekonomian manusia dan sosial. Keanekaragaman hayati bisa menjadi sumber bahan pangan, sumber energi terbarukan, sumber bahan farmasi dan obat-obatan, sumber produk pertanian, perkebunan, kelautan, dan perikanan, sumber kehidupan masyarakat adat, sumber penelitian dan pengembangan iptek, bahkan jasa pariwisata alam, rekreasi, dan pendidikan alam pun membutuhkannya.

Apa dampak perubahan iklim terhadap keanekaragaman hayati?

Ketika musim kemarau, seringkali terjadi kebakaran hutan yang mengakibatkan hewan-hewan liar berpindah tempat tinggal. Terkadang, beberapa hewan liar malah masuk ke permukiman manusia dan hal itu bisa saja membahayakan kedua belah pihak. Disatu sisi, berbagai jenis tumbuhan yang ada dihutan juga terbakar habis.

Meningkatnya suhu di lautan mempengaruhi organisme laut. Karang sangat rentan terhadap pengasaman dan kenaikan suhu laut. Selain itu, tangkapan ikan di Indonesia akan menurun hingga 40% pada kawanan zona ekonomi eksklusif sehingga banyak jenis ikan bergeser ke daerah dengan iklim yang lebih sejuk.

Dikutip dari agricultureandfoodsecurity.biomedcentral.com, satu miliar orang bergantung pada produk yang dipanen dari alam untuk nutrisi dan pendapatan secara global. Ketika tanah menjadi gersang, beberapa jenis tanaman akan sulit tumbuh. Hal tersebut menyebabkan kurangnya pasokan pangan untuk manusia. Untuk masalah obat-obatan, lebih dari 60% dari populasi manusia dunia bergantung pada obat dari keanekaragaman hayati sebagai obat primer.

Cara Menjaga Keanekaragaman Hayati tetap Lestari?

  • Menekankan kesadaran akan pentingnya kelestariankeragaman hayati melalui pendidikan berbasis keanekaragaman hayati sejak dini.
  • Mengubah gaya hidup: konsumsi pangan lokal, membeli produk yang ramah lingkungan, menerapkan eco living dan minimalis.
  • Menjadi “agent of change” yang konsisten mendorong adanya perubahan di masyarakat untuk lebih peduli lingkungan.

#EcoBloggerSquad

Source:
www.agricultureandfoodsecurity.biomedcentral.com
Materi Eco Blogger Squad Online Gathering

When I die, the data live forever ✨ I hope this blog is useful for you and others.

16 komentar

  1. Fakta yang menarik nih..saya baru ngeh kalo 60% manusia tergantung pada obat-obatan yang berasal dari keragaman hayati. So penting banget bagi kita untuk selalu menjaga lingkungan agar kehidupan bisa berjalan normal.
    1. yapp tepat sekali, sangat penting.
  2. Sangat penting melestarikan hutan untuk keberagaman hayati. Dengan adanya perubahan iklim, dampaknya sangat drastis, tanaman,hewan akan punah. Oleh karena itu kita tanggung jawab untuk melestarikan keberagaman hayati agar tidak terjadi perubahan iklim.
    1. Setujuuuu
  3. Keanekaragaman hayati memang perlu di jaga dan di lestarikan ya.
    1. Benerr banget
  4. Fatal sekali ya dampak perubahan iklim terhadap keanekaragaman hayati. Jadi teringat sebuah studi kasus apa yang akan terjadi terhadap kehidupan manusia seandainya tanaman tidak lagi dapat berbuah karena punahnya lebah akibat perubahan iklim. Agak ngeri membayangkannya. So, pencegahan perubahan iklim ini emang harus dilakukan secara nyata dimulai dari kita ya.
    1. Sepertinya aku pernah baca informasi mengenai lebah juga. Semoga next bisa nulis artikel tentang ini! Terimakasih atas idenya.
  5. Hal hal kecil yang bisa kontribusi untuk bumi kita adalah dimulai dari diri kita sendiri dengan penuh kesadaran yaa, seperti 3 cara diatas yg kadang seringnya khilaf , hihii.
    1. Sama huhu saya juga sering banget khilaf, memang susah kalo baru belajar apalagi habit lingkungan tidak mendukung. Tapi, kalo dipaksa terbiasa pasti bisa.
  6. Pendidikan keanekaragaman hayati itu memang baiknya dibelajarkan sejak dini, kalau bukan mereka siapa lagi yang menjaga bumi ini 🥺
    1. Bener bangeet
  7. Terimakasih remindernya, sebagai upaya atasi perubahan iklim
    1. Sama-sama kakk
  8. Alhamdulillah aku sedari dulu lebih suka produk pangan lokal mba, saat ini aku lagi belajar soal eco
    living ini
    1. Aku juga masih belajar jugaa, semangat kak!
Terimakasih telah berkunjung ke blog sederhana ini. Mohon beri kritik dan saran serta pertanyaan jika ada :D
© Kame' Lawar. All rights reserved. Managed by Indonesian Blogger